Tag: tinju wikipedia

Profil singkat Ellyas Pical, Sang Petinju Pertama di Indonesia

Ellyas Pical (lahir 24 Maret 1960) adalah petinju asal Indonesia yang merupakan juara dunia pertama dari Indonesia. Ellyas Pical juga merupakan putera daerah/anak negeri Ullath, ia merupakan keturunan dari keluarga besar (fam/marga/mata rumah) Pical.

Awal Bertinju

Pical Mulai bertinju pada saat dia menonton pertandingan tinju Muhammad Ali. Pical telah berolahraga tinju pada usia 13 tahun, dengan berlatih sembunyi-sembunyi karena dilarang oleh kedua orangtuanya. Sebagai petinju amatir yang bermain di kelas terbang, ia kerap menjadi juara mulai dari tingkat kabupaten hingga kejuaraan Piala Presiden. Karier profesionalnya dimulai pada tahun 1983 dalam kelas bantam junior. Sejak itu, berturut-turut sederet prestasi tingkat dunia diraihnya, seperti juara OPBF setelah mengalahkan Hi-yung Chung asal Korea Selatan dengan kemenangan angka 12 ronde pada 19 Mei 1984 di Seoul, Korea Selatan. Atas kemenangan ini, Pical menjadi petinju profesional pertama Indonesia yang berhasil meraih gelar internasional di luar negeri.

Karir perjalanan

dia merebut gelar juara IBF kelas bantam yunior (atau kelas super terbang) dari petinju Korea Chun Ju-do di Jakarta pada tanggal 3 Mei 1985. Setelah mempertahankan gelar melawan petinju Australia, Wayne Mulholland, 25 Agustus 1985, Pical harus mengakui keunggulan petinju Republik Dominika, Cesar Polanco dengan angka di Jakarta. Namun Pical mampu bangkit dan membalas kekalahannya atas Polanco dengan balik memukul KO Polanco pada pertandingan kedua di Jakarta, 5 Juli 1986.

Pada tahun 1987, setelah bermasalah dengan manajernya Simson Tambunan dan Anton Sihotang, serta manajer jangka pendek Dali Sofari dan Khairus Sahel Dia akhirnya mengambil penyanyi Melky Goeslaw sebagai manajernya dan Enteng Tanamal sebagai asisten manajer.[1]

dhammasociety.org

Sempat mempertahankan gelar melawan petinju Korea Selatan, Dong-chun Lee, langkah Pical terhenti setelah menyerah dari petinju Thailand, Khaosai Galaxy dengan KO pada ronde 14, pada tahun 1987.[2]

Setelah terjadi pergulatan batin berbulan-bulan karena depresi pasca kekalahan melawan Galaxy, Pical mampu bangkit dan merebut gelar IBF kelas bantam yunior kembali dari sang juara bertahan waktu itu Tae-ill Chang, juga dari Korea Selatan. Gelar ini sempat bertahan sampai 2 tahun, hingga akhirnya Pical harus terbang ke Ronoake, Virginia, Amerika Serikat untuk mempertahankan gelar melawan Juan Polo Perez dari Kolombia, (4 Oktober 1989, dan Pical harus menyerahkan gelarnya setelah kalah angka.

Masa Pensiun

Pasca kekalahan dari Perez, Pical sempat bertanding non gelar sebanyak 3 kali, hingga akhirnya ayah dari Lorinly dan Matthew Pical ini pun sedikit demi sedikit menyingkir dari ring tinju. Pical yang tidak sempat lulus SD ini kemudian bekerja sebagai petugas keamanan (satpam) di sebuah diskotik di Jakarta.

itulah profil singkat sang legenda (Petinju Pertama Indonesia) Ellyas Pical.

Jake Paul Terima Duel Lawan Mc Gregor : Dia bukan siapa-siapa

Rasa percaya diri Youtuber Jake Paul dalam menerima duel melawan Conor McGregor menerima reaksi penolakan lantas dari yang bersangkutan.

Jake Paul kembali menyatakan rasa optimistisnya dapat menerima kesepakatan dengan bintang UFC Conor McGregor.

Setelah meraih kemenangan pertama di kancah tinju melawan Nate Robinson dua tahun lalu, Jake Paul lantas menyerukan nama Conor McGregor sebagai lawan yang akan dihadapinya pada masa akan datang.

Tak tanggung-tanggung, mulai dari perang mulut hingga tawaran upah senilai ratusan miliar lantas dilemparkan Jake Paul terhadap Conor McGregor.

Kendati demikian seluruh hal yang dilaksanakan Jake Paul untuk menarik perhatian tidak pernah dianggap oleh Conor McGregor.

dhammasociety.org

Mencoba Menarik Perhatian Mc Gregor

Paul kemudian mencoba menarik perhatian lagi dengan menantang beberapa petarung tingkatan atas UFC.

Mulai dari Jorge Masvidal hingga jawara kelas welter, Kamaru Usman, menjadi petarung yang sempat diincarnya. Namun, lagi-lagi seluruh itu tidak pernah terbentuk karena Presiden UFC, Dana White, tidak memberikan restu.

Baru-baru ini Paul mencari atensi lagi dengan menyinggung pertarungan melawan McGregor akan terbentuk.

Youtuber berusia 25 tahun yakin McGregor akan menerima tantangan duel karena memiliki poin upah yang sangat besar.

“Bagi aku dengan bertarung beberapa kali lagi dan menaklukkan beberapa orang, dia (McGregor) pasti akan aktif lagi,” kata Paul terhadap MMA Hour.

“Kemudian, pada suatu saat, (duel melawan McGregor) itu akan terjadi. Mengapa tidak? Dia seorang pengusaha, aku juga.”

Dari rasa percaya diri yang diutarakannya, McGregor lantas merespon dengan memutus harapan Paul.

Via akun pribadinya di Twitter, McGregor menetapkan tidak akan melawan Paul karena bukan lawan yang sesuai.

“Anda baru melakukan dua pertarungan dan memasarkan 70 ribu. Anda gagal, Anda bukan siapa-siapa.”

Profil Singkat Jake Paul

Jake Paul yaitu kepribadian dan petinju media sosial Amerika yang telah menerima tren di Vine dan di tempat lain.

Dia juga mantan petinju profesional yang menjadi tenar dengan memainkan karakter Dirk Mann di serial layar kaca Disney Channel Bizaardvark. Kakak Jakes yaitu Logan Paul.

Berasal dari Cleveland, Ohio, Jake Pavel yaitu anggota tim kolaboratif hiburan 10 yang memproduksi konten bersama. Setelah acara hal yang demikian bubar, Jake Paul bersolo karier dan mulai memposting video yang lebih panjang di YouTube.

Jake Paul sejak itu muncul di beberapa film, acara Kaca, dan video musik. Dia juga menjadi subyek dari beberapa kesepakatan merek. Namun upaya terbarunya yaitu saluran YouTube-nya.

Saluran YouTube Jake Paul yaitu tempat yang tempat bagi para penggemarnya untuk terhubung dengannya dan belajar total hidupnya.

Banyak Tak Suka

Namun banyak orang tidak tidak Jake Paul, ada banyak alasan untuk tidak menyukainya.

Tak paling tidak di antara ini yaitu fakta bahwa yaitu telah mengalami banyak kontroversi, termasuk peluncuran situs judi slot gacor terbaik dan terpercaya no 1 kursus online yang telah untuk dimaksudkan-dimaksudkan yang mengaku anak mereka mengajari metode uang secara online.

Namun, kursus ini dengan melainkan Slot Online ditutup setelah serangkaian kontroversi muncul.

Jake Paul juga dikritik karena karena rekaman kerusuhan di Arizona selama protes George Floyd. ini mengupload Bandar Bola banyak orang bertanya-tanya membikin YouTuber itu mengapa ada di sana selama kerusuhan ini.

Profil Deontay Wilder Pemegang Gelar ‘World Boxing Council’ Kelas Berat

Deontay Wilder adalah petinju profesional Amerika yang telah memegang gelar kelas berat ‘World Boxing Council’ (WBC) sejak tahun 2015.

Wilder dikenal sebagai salah satu juara kelas berat dunia yang paling lama memerintah. Dia saat ini menduduki peringkat sebagai petinju kelas berat aktif terbaik kedua di dunia.

Sebagai seorang amatir, Wilder memenangkan medali perunggu di ‘Olimpiade Musim Panas’ 2008.

Ini membuatnya mendapat julukan “Pembom Perunggu.” Pada saat Wilder memasuki arena tinju, dia sudah menikah dan punya anak. Impian awal Wilder adalah menjadi pesepakbola profesional atau pemain bola basket.

Namun, kelahiran seorang putri dengan penyakit bawaan memaksanya untuk berkonsentrasi pada karir tinju sebagai pilihan yang menguntungkan. Dalam waktu kurang dari tiga tahun, Wilder menjadi petinju yang sukses.

Dia diketahui telah menyelesaikan sebagian besar pertandingannya dari jarak jauh. Wilder memiliki rasio knockout-to-win sebesar 98%. Dia mendapatkan gelar pertamanya dalam tinju profesional ketika dia mengalahkan Kelvin Price dalam pertandingan di Los Angeles.

Price adalah pemain yang tak terkalahkan sampai saat itu, dan Wilder menjadi terkenal dengan kemenangannya. Dia telah memenangkan penghargaan ‘Premier Boxing Champions Knockout of the Year’ selama dua tahun berturut-turut

dhammasociety.org

Masa Kecil & Kehidupan Awal

Deontay Leshun Wilder lahir pada 22 Oktober 1985, di Tuscaloosa, Alabama. Tidak banyak yang diketahui tentang keluarga atau masa kecilnya. Wilder adalah keturunan Afrika-Amerika.

Pada tahun 2004, Deontay Wilder lulus dari ‘SMA Tuscaloosa Central.’ Dia bermimpi menjadi pesepakbola atau pemain bola basket profesional. Wilder ingin bermain untuk ‘Alabama Crimson Tide,’ tim dari kampung halamannya. Namun, pernikahan dini menempatkan tanggung jawab rumah tangga di pundaknya.

Setelah kelahiran seorang putri yang menderita cacat tulang belakang, Wilder mengambil banyak pekerjaan untuk menghidupi keluarganya. Dia bekerja sebagai pengemudi untuk ‘Perusahaan Minuman Hijau.’ Dia juga melepaskan impian akademisnya. Wilder memilih tinju sebagai sarana untuk mendapatkan uang.

Karier

Pada Oktober 2005, Deontay Wilder memulai karir tinju amatirnya saat bergabung dengan ‘Skyy Boxing Gym’ di Northport, Alabama. Dia dilatih di bawah Jay Deas.

Pada tahun 2007, Wilder mengikuti kompetisi ‘Sarung Tangan Emas Nasional’. Ia mengalahkan David Thompson dan juara dunia, Isiah Thomas.

Pada tahun yang sama, Wilder berpartisipasi dalam ‘Kejuaraan Tinju Amatir AS’ dan mengalahkan Quantis Graves. Dia memenangkan kejuaraan dengan mengalahkan James Zimmerman dari California. Dia memenangkan uji coba ‘Olympic Games’ dalam 21 pertarungan, dengan mengalahkan Quantis Graves.

Pada tahun 2008, Wilder mencatatkan skor karir terbaiknya dengan mengalahkan Rakhim Chakhiyev dari Rusia. Chakhiyev adalah peraih medali perak di kejuaraan dunia. Wilder lolos ke ‘Olimpiade Musim Panas’ 2008 dan berkompetisi di kategori kelas berat. Ia mengalahkan Abdelaziz Touilbini dari Aljazair dan Mohamed Arjaoui dari Maroko. Di semifinal, Wilder kalah dari Clemente Russo dari Italia dan menjadi peraih medali perunggu. Dia memiliki rekor amatir rata-rata 30-5.

Pada 15 November 2008, Wilder melakukan debutnya dalam tinju profesional, di ‘Vanderbilt University Memorial Gymnasium’ di Tennessee. Dia mengalahkan Ethan Cox di ronde kedua. Pada tahun 2009, Wilder bertarung tujuh pertandingan dan memenangkan semuanya di babak pertama. Pada Oktober 2012, Wilder telah membuat rekor mengesankan dalam karir tinjunya. Dia telah memenangkan 25 pertandingan, dan sebagian besar dimenangkan dalam empat ronde.

Pada tanggal 15 Desember 2012, Wilder memenangkan gelar tinju profesional pertamanya, dengan mengalahkan Kelvin Price di ‘Memorial Sports Arena’ di Los Angeles.

Pada April 2013, perusahaan tinju ‘Golden Boy Promotions’ mengumumkan pertarungan antara Wilder dan Audley Harrison, mantan peraih medali emas ‘Olimpiade’. Wilder mengalahkan Harrison di ronde pertama. Setelah pertarungan, Harrison mengumumkan pengunduran dirinya.

Pada bulan Februari 2014, pertarungan diumumkan antara Wilder dan petinju Amerika Malik Scott. Setelah pertarungan, Wilder mengamankan tempat ketiga, dan Scott ditempatkan di nomor 23, di peringkat dunia. Wilder mengalahkan Scott di 1:36 ronde pertama.Setelah mengalahkan Malik Scott, Wilder mengambil alih sebagai penantang wajib untuk gelar kelas berat ‘WBC’.

Pada 17 Januari 2015, ia melawan juara bertahan, Bermane Stiverne, di ‘MGM Grand Garden Arena’ di Las Vegas. Wilder memenangkan gelar kelas berat ‘WBC’ setelah mengalahkan Stiverne. Keputusan diambil dengan suara bulat oleh semua juri, setelah pertarungan 12 ronde. Wilder mendedikasikan kemenangan itu untuk putrinya yang cacat dan untuk legenda tinju, Muhammad Ali, yang merupakan pahlawannya.

Pada Mei 2015, Wilder berjuang untuk mempertahankan gelar kelas berat ‘WBC’ pertamanya di Alabama. Dia memilih petinju Meksiko-Amerika Eric Molina sebagai lawannya. Wilder menjatuhkan Molina di akhir ronde keempat.

Pada Agustus 2015, Wilder melakukan pertahanan keduanya, melawan Johann Duhaupas, peringkat 12 di ‘WBC.’ Pertarungan itu sepihak sejak awal, dengan Wilder mendaratkan 56% pukulan. Duhaupas mendarat hanya 30% dari pukulan yang dilempar. Wilder memenangkan pertarungan di ronde ke-11.

Hebi Marapu Rebut Gelar Juara Kelas Ringan WBC Asia

Petinju Indonesia Hebi Marapu sukses merebut gelar pemenang kelas ringan WBC Asian Boxing Council Continental. Dia menang angka absolut atas Pipat Chaiporn, asal Thailand, dalam duel di Max Muaythai Stadium, Pattaya, Thailand, Jumat malam WIB, 8 Juli 2022.

Hebi mendominasi jalannya lomba. Tiga hakim yang bertugas, Thanawat Wongsasan (76-75), Pookich Pramprayoon (78-73), dan Ratchakorn Darapan (79-72), memberikan kemenangan.

Kemenangan angka absolut itu pantas bagi Hebi karena ia sebagian kali melesatkan pukulan yang membuat lawan kewalahan. Petinju asal Nusa Tenggara Timur itu membuka satu menit pada ronde pertama dengan pukulan cross yang merangsek masuk mengenai wajah Chaiporn.

Meski seperti itu, Chaiporn tidak tinggal membisu. Dia juga sebagian kali mencoba melakukan serangan dan pada ketika bersamaan ia juga memperoleh peringatan dari wasit bernama Chainat Hanwiset karena melakukan gerakan terlarang.

Memasuki ronde kedua, jual beli pukulan terjadi. Hebi masih mendominasi dengan jab, hook, straight, dan upper cut terukur. Dia juga menampilkan pertahanan yang bagus.

dhammasociety.org

Ronde ketiga, Hebi terus tampil menyerang. Petinju 33 tahun itu amat disiplin. Gerakan kakinya lincah, tahu kapan harus maju dan waktu untuk mundur.

Sebaliknya, stamina lawan menonjol terkuras. Dia mencoba keluar dari tekanan dengan melakukan clinch yang membuatnya memperoleh teguran dari wasit.

Dominasi Hebi berlanjut pada ronde keenam. Kemudian pada ronde ketujuh. Hook kiri dari petinju yang memiliki nama lengkap Arnoldus Yansen Hebi itu membuat lawan tersungkur mengecup kanvas.

Lawan masih mampu berdiri. Tetapi pada sisa ronde ketujuh, Hebi seolah menciptakan Chaiporn samsak hidup. Beruntung bagi petinju Thailand itu, lonceng berbunyi.

Pada ronde terakhir atau kedelapan, Hebi tampil lebih agresif. Dia terus melakukan manuver untuk memukul KO lawan. Pada sisi lain, Chaiporn hanya bisa menghindar.

Hebi terus mengejar dan usahanya membuahkan hasil. Pada 1 menit 17 detik sebelum lonceng berbunyi, hook kiri mengenai rusuk kanan lawan sehingga ia terpental ke sudut ring dan sempoyongan.

Hebi di atas angin dan terus menekan Chaiporn yang hanya bisa menghindar. Sampai walhasil tangan kiri Hebi kembali membuat lawan terjatuh. Chaiporn dengan sulit payah berusaha berdiri. Dia selamat dari kekalahan KO dengan dibunyikannya lonceng tanda berakhirnya lomba.

Bagi Hebi, kemenangan itu menjadi yang kedua dalam kiprahnya bertanding di luar negeri. Sebelumnya, ia sukses menang TKO ronde kedua atas petinju Italia, Nicola Copolleta di Stadttheater Bern, Swiss pada 15 April 2022.

Secara keseluruhan dalam kiprahnya di ring tinju pro, Hebi Marapu sekarang mengantongi 17 kemenangan dan satu kali kalah. Lebih dari itu dengan menyandang gelar WBC Asia Continental divisi 61,2 kg, langkahnya untuk menuju level yang lebih tinggi semakin terbuka.